Naskah Drama Tentang Anak Jalanan







Para Pemimpi


Teeet.. teet..

Bel tanda masuk berbunyi. Anak-anak pun tiba sambar-menyambar menuju kelas sendirisendiri. Vina, Jian, Risa, Rima, Yutho, dan Dian melangkahkan kakinya ke kelas seni. Mereka yaitu enam sekawan yang sama-sepadan menjumut kelas seni. Mereka n kepunyaan talenta dan sifat yang berbeda-tikai. Sehingga mewujudkan suasana kelas seni seperti pelangi, meski pagi itu hujan abu tak sambang datang.

Dian           :” Tunggu” ( Menoleh ke papan catat )

Yutho         :”Bagi yang terbaik buat saya ya anak-anak, Cak bagi sesuai pembawaan dan minat kalian, boleh di dokumentasikan, ataupun .. cak semau kalian,  saya nggak sabar menanti minggu depan untuk melihatnya“ (membaca tulisan di papan tulis)

                        Lampion           :”Tugas?”

Jian             :Ih Bu Lintang, kenapa ada tugas sih!”

Risa            :”Nama nya juga sekolah, ya pasti cak semau tugas.”

Rima          :”Iya nih Jian, gimana sih?”

Vina           :”Lagi ngomongin apa sih? Serius banget.”

Lampion           :”Lihat tiang tulis di depan!”

Vina           :”Ha? Tugas?”

Tak lama setelah merasa Shock detik mereka senggang akan mujur tugas, mereka juga duduk dan memikirkan apa yang akan dijadikan sebuah karya seni.

Jian              :” Eh… eh… minggir! Aku mau duduk di sini!”

Risa             :”Eh, terserah Miss Lebay. Kepingin duduk di sini ya?”

Jian              :”Iya, emang kenapa?Udah cepet minggir!”

Risa             :”Lemak aja, nan duduk duluan centung aku!”

Vina             :”Stop! Dapat nggak sih kalian berdua nggak berjotos?”

Jian dan Risa :”Tidak!”

Vina             :”Hhh!” ( Duduk ditempat yang direbutkan Jian dan Risa )

Rima            :”Cak semau apaan sih, berisik banget?”

Dian            :”Iya nih, makara nggak konsen nih aku!”

Yutho           :“Jangan bilang kalau Risa dan Jian berantem sekali lagi!”

Vina             :”Nggak Usah tanya.”

Kelas bawah Seni terlihat sibuk pagi itu, tapi tak seperti umumnya , seorang siswi sahaja mengetuk-ngetuk mejanya dengan sebuah polpen hijau. Menatap ke apa ruangan , memaki kegiatan teman-temannya. Bukan sadar dia sudah lalu menyelami pikirannya yang zero.

Rima          :”Vin! Vina ! “

Vina           :”Eh iya ? ( Terlonjak Kaget) “

Rima          :”Ngelamunin segala sih ? “

Vina           :” Nggak suka-suka, nggak ada yang aku lamunin”

Jian             :”Bohong ! Helooooooooo ^ Pron bila sih Vina bakalan bonafide ke kita?”

Risa            :”Eh Ji, nggak usah nyolot dong
..!!!!!”


Jian             :”Kenapa?masalah bakal lo!”

Vina           :”Stop!! Kalian ini kenapa sih, nggak pagi nggak siang! Kerjaannya berantem terus!!” (memukul meja Dan beranjak menyingkir dari kelas bawah seni)

Semua murid tertunda dengan kegiatannya, dan menatap dengan jenama tanya raksasa di jidadnya.

Rima          :”Tatap, gara-gara kalian Vina marah!”

Risa            :”Gara-gara anda nih ji!”

Jian             :”Gara-gara ia!”

Hari terasa mangkat sangat cepat. Kelas seni selesai dengan sendirinya, entah apa yang terjadi pada Vina. Tapi yang jelas itu keadaan buruk!

Keesokan harinya momen di kelas bawah seni

Rima            :”Plano oke, pensil oke, pewarna oke”

Jian              :”Udah radu ketel puisinya Ris ?”

Risa             :”Belooom , hehe”

Jian              :”Risaaaaaaaaaaaaa”

Dian            :”Kamu buat syair Sa?”

Risa             :”Iya, kamu?”

Dian            :”Main gitar, dong”

Risa             :”Bukannya harus ada yang nyanyi ya? Kalo’ cuman main gitar akustik kan Garing Yan”

Dian            :”Iya sih, tapi aku nggak terlalu yakin aku bisa nyanyi, kalo mainnya mah udah juara”

Risa dan Lentera terhenti sejenak dan serentak menatap Vina dengan senyuman menyangsikan

Jian              :”Udah Risa! Kerjain, tuh puisi”

Risa             :”Iya , belu-belai”

Yutho menghampiri bangku Rima nan tampak sibuk koteng

Yutho           :”Liat dong”

Rima            :”Apaan sih?. KEPO”

Yutho           :”Sombong, emangnya pula gambar segala apa ? “

Rima            :”Tuh cerek KEPO”

Yutho           :”Hhhh”

Di bangku enggak Risa semenjana memeriksa Vina adapun sesuatu

Risa             :”Kamu buat apa Vin?”

Vina             :”Nggak tahu”

Risa             :”Gimana kalo’ nyanyi aja ? Bareng Lentera, ntar Dian yang ngiringi serta merta main gitar”

Vina             :”Enggak!! “

Risa             :”Lah kenapa? Kan engkau demen nyanyi “

Vina             :”Enggak cak bagi waktu ini”

Risa             :”Gimana kalo’ puisi?”

Vina             :”Enggak”

Jian              :”Lebay banget sih, gitu aja kok repot? Malu ya? Nggak bisa apa-segala apa? (Cekikian)

Risa             :”Eh, suka-suka yang punya lakban nggak?”

Yutho           :”Bakal?”

Risa             :” Nih , ngelakban mulutnya Jian ! Eh Jian! Dia itu hijau rembulan kemaren masuk papan bawah seni, kalo’ nggak tahu barang apa-barang apa itu jangan rangah ikut-sertaan deh! Beliau itu yaa… ( Mengepalkan tangan)

Rima            :”Gimana kalo’ ngelukis?” ( Menyusup perdebatan )

Vina             :”mmm ( Geleng-geleng kepala )“

Yutho           :”Gambar animasi?”

Vina             :”Terlebih itu!”

Dian            :”Nyanyi aja !”

Vina             :”Nggak!” ( Beranjak pergi bermula papan bawah seni)

Rima            :”Pasti cak semau apa-segala sama Vina, nggak mungkin dia bintang sartan kayak gitu kalo’ nggakterserah alesannya, gimanapun caranya. Kita harus bisa bangkitin semanga
t

musiknya pun ! Apapun caranya, apapun resikonya!, Setuju?”

Semua kecuali Jian: “ Setuju” ( Menumpukkan bekas kaki tangan sendirisendiri dan bersiap untuk mengangkatnya sembari teriak)

Dian            :”Dia nggak timbrung Ji ? “

Jian              :”Enggak, sori aja yaa.. What Ever .. aku nggak peduli”

Risa             :”Hu uuhh! “

Rima            :”Udah-udah jangan start lagi ! “ (Memegangi Risa yang sudah seperti ingin meledak)

Hari-hari berjalan dengan biasanya, sampai satu hari misi rahasiapun dilaksanakan. Setelah mengerti tugas saban, mereka melakukannya dengan penuh kesungguhan, entah segala itu.. Tapi yang jelas cak bagi kebaikan antitesis mereka, Vina.

Risa             : ( Mendekati Vina yang batik dan mencoreng-baret sosi diarynya)           “Kamu bisa jujur sama aku Vin, aku tahu kamu karuan juga ada masalah , iya centung? “

Vina             :” Nggak ada kok , beneran. Aku baik-baik aja”

Risa             :”Jangan bohong, aku kenal anda sejauh 9 hari, engkau nggak dapat ngebohongi aku Vin, cerita aja ,, nggak bakalan aku sebarin ke siapa-siapa. Aku hanya mau bantu ia cak kenapa, nggak ada niat lain”

Vina             :”mmm “ (Berpikir sejenak)

Risa             :”Mmm?” (Menatap penuh kelebihan)

Vina             :”Gimana perasaanmu, ketika kamu dilarang berbuat situasi yang beliau demen? Barang apa yang kerjakan kamu lakuin sehabis anda siuman, nggak cak semau nan pernah ngedukung kamu? Nggak suka-suka yang koneksi mensupport dia dalam menggapai mimpimu?, Gimana kalo’ mimpimu sanding musnah gitu aja? Segala yang bagi kamu lakuin dengan semua hal itu? Itu jawabanku”

Risa             :”Viin, “

Vina             :” Aku dilarang orang tuaku bernyanyi, mereka nggak pernah suka ngeliat aku main musik, kata mereka itu semua sia-sia. Mereka nggak gayutan ngedukung aku n domestik kejadian Seni, ,aku nggak kosen ngelawan mereka, dan lebih parahnya lagi aku nggak berani, lebih-lebih buat ngebayangin aja aku nggak kosen, aku nggak bisa dan nggak bahadur tarik suara. Aku agak gelap , aku semakin trauma dengan irama. Bahkan ketika aku mencobanya , Aku takut mimpiku buat mericau hanyalah sebuah angan-angan nan mudah terbanting angin”

Risa             :”Emang apa mimpimu?”

Vina             :”Berlagu bagi semua sosok, membahagiakan semua makhluk. Merinai dulu hati, bukan saja sekedar suara yang merdu, bernyanyi untuk mendapatkan senyuman bermula pendengar, dan penenang lever ketika nasib menengah terpuruk, itu mimpiku “

Risa             :”Kita bakalan bantu kamu, bakal bangkit lagi, buat ngebagun lagi kepercayaanmu terhadap mimpi muliamu”

Vina             :”Kita?”

Enggak sadar imbangan-temannya mengintip dibalik gapura kelas seni. Sedari tadi mereka mengaibkan dan mendengarkan musyawarah Vina dan Risa

Yutho           :”Nggak kebobrokan kok ! Kita bakal bantu kamu!”

Rima            :”Yup! Kita pasti bisa kalo kita bersama mencobanya”

Loleng            :”Pasti kalian zakar seorang gitaris nan Jago kan? , aku karunia diskon deh lakukan kalian”

Semua                   :”Diaaan! “

Vina             :” Aku nggak tahu harus bilang segala apa , aku aakuu a…k..uu”

Yutho           :”Kamu nggak perlu ngomong apa-barang apa”

Risa              :” Engkau saja habis meratus”

Sesaat , terasa mendung sudah lalu berpalis dengan cerahnya kapas putih, rasa keterpurukan saat ini berkurang lambat-laun terbatas.. Dan mulai bangkit lagi usia musik yang entah luang menghindari ke mana kemarin

Risa             :”Apa yang harus kita lakuin?”

Tiba-tiba Jian nomplok dan seperti meletuskan mereka semua dengan kata-katanya

Jian              :”Aku punya Ide”

Semua                   : ( Tukar menatap penuh ragu )

Keesokan harinya, detik kelas bawah seni dimulai..

Rima            :”Vin, ntar jangan pulang lewat yaa”

Vina             :”Emang kenapa?”

Rima            : ( Tersenyum meyakinkan )

Risa menganjur tangan Vina dan menggiringnya ke aula kelas bawah seni yang ukurannya lumayan besar

Risa             :”Sekarang, hanya suka-suka Dian, Rima , Yutho , Aku dan Jian .. cobalah bernyanyi di depan kami”

Vina             :”Enggak mau, “ Berlari pergi keluar aula

Semua          :” Gambar A GAGAL! “ ( Sambil menggaru-garuk kepala masing-masing , nan boleh jadi lain gatal)

Jian              :” Okey, Bentuk B! “

Semua                   :”Laksanakan! “

Satu sore di mana kelas seni bercerai, ..

Risa             :”Ikut aku !” ( Menggelandang tangan Vina )

Vina             :”Jangan dipaksa nyanyi lagi”

Risa             :”Em em, RAHASIA”

Tandingan-padanan mengajak Vina ke perkembangan pinggiran daerah tingkat, nan dipenuhi dengan insan yang berlalu lalang bepergian kaki. Disiapkan 2 kedudukan , Dian membawa gitar ditangannya nan sudah duduk manis sambil mencoba-coba memainkan gitarnya.

Risa             :” Duduk di sana, bernyanyi kerjakan semua orang disini. Buat mereka hanya mengintai padamu, buat mereka terpesona dengan suaramu. Kita di sini bakal mengamen, dan uangnya pula bakalan kita kasih ke Anak jalanan. Jadi buatlah banyak sosok melihatmu dan menjatah kita uang lelah. Belaka kamu b
e
rnyanyi untuk momongan jalanan itu. Bernyanyi dengan hatimu. Bukan sekedar suaramu”

Yutho           :”Sejak kapan engkau jadi puitis gitu Ris? “

Risa             :” Sejak tadi , hehe”

Mereka menjarang dari Vina dan Dian, tepatnya menatap Vina penuh kekuatan, hingga mereka terperangah .. Menginjak-tiba saja terdengar alunan musik dan suara yang mempesona

( Bernyanyi+ Main Gitar)

Plok-plok plok plok plok

Sedikit berangsur-angsur sedikit, orang membagi mereka uang dan meletakkannya puas sebuah kancah kecil yang memang disediakan maka dari itu teman-rival Vina. Setelah merampungkan acaranya, mereka semua juga kerumah masing-masing dengan pelangi dihati mereka masing-masing Berhasil!!

Keesokan harinya di kelas seni tercinta..

Jian              :”Aku bilang barang apa ? aku ini amazing centung?”

Risa             :”Iya deh, berketentuan Miss Lebay! “

Vina             :” Bintang sartan, kemaren itu rencananya Jian?”

Rima            :”Iya, biasalah Miss Lebay ketel banyak Ide”

Yutho           :”Wah, besok udah hari terakhir loh, kalian semua udah siap kan? “

Semua                   :”Siap!”

Vina             :”Aku punya ide”

Semua                   :”Segala?”

Vina             :”Tunggu, tubin yaa”

Semua                   : “Hhhhhh” -_-

Momen semua ki kesulitan tiba teratasi, mereka semua berangkat mempersiapkan diri kerjakan pengarsipan penilaian karya seni mereka sendirisendiri. Ayah bunda Vina yang berangkat-tiba saja mendukungnya buat bermusik takhlik Vina sempat ingin jatuh terlengar. Tanpa disangka-sangka sosok jompo Vina mengaram detik Vina mengamen di pinggir kota.Itu mewujudkan orang tuanya terenyuh dan membantu anak asuh sematawayangnya itu untuk bemusik. Dan meneruskan mimpinya

 Dan waktu yang di lusa-nanti itupun hinggap, mereka semua terbantah bahagia dengan mentari mereka masing-masing. Daan..

(Vina dan Tanglung berkicau , dengan lagu ciptaan mereka seorang )

Teman-inversi yang lain menunjukkan karya seni mereka dengan bangga

Satupersatu mereka maju dengan memperagakan karya mereka.

Risa             :Batik Syair

Rima            :Melukis

Yutho           :Menulis

Jian              :Membaca syair

Dian            :Bermain gitar

Vina             :Bergamat

Enggak terasa, dokumentasi mereka terasa lama dan pertunjukkan terakhirnya Vina , Risa, Rima , Yutho, Dian, J
i
an didudukkan di 6 kursi nan berjajar rapi sambil berfirman

Dian            :” Impi, sulit untuk membayangkannya.. Tapi bersama, aku boleh melakukan dan membayangkannya, bahkan bayanganku lebih indah dari intensi mulanya mimpiku”

Risa             :” Tak sadar, aku bersama kalian.. Bersama kalian aku percaya, mimpiku bukan semata-mata sekedar mimpi.. Tapi sebuah urut-urutan yang bernama dan sebuah tujuan hidupku nan menjadikannya lebih indah”

Yutho

:” Bahkan ketika aku akan runtuh dalam lubang gelapku, kehilangan mimpiku. Kekeringan semangatku , aku bisa kembali sadar, angot berusul keterpurukkanku sendiri”

Rima

:” Karena aku bersama kalian, yang selalu ada untukku, mewarnai sukma dan mimpiku, menjulurkan benang bakal mengangkatku keluar dari gua gelapku, “

Jian              :”Untuk bangkit kembali , menatap mimpiku, karena bersama kalian aku percaya , impi enggak hanya untuk orang-cucu adam yang berpembawaan, tapi mimpi adalah milikku , dan hoki semua pemimpi”

Vinaa             :” Dan Momen sira kepingin bermimpi , hendaklah engkau mengerudungi alat penglihatan terlebih dahulu. Karena dengan serupa itu, sira tak akan memperdulikan segala kata orang enggak tentangmu, dan mengenai mimipimu. Tapi kamu mendalam menghadapi dirimu sendiri. Dan setelah kamu kuak mata, kamupun akan berkata AKU Percaya PADA MIMPIKU AKU Tak Bisa MENYERAH Plong MIMPIKU”

Bernyanyi bersama lagu Capuccino ~ Bersamamu

Dibuat maka dari itu        :

                                1. Alvina Octaviani Putri


                                2. Jian Rizki


                                3. Risa Nurwahyuni


                                4. Rima Ayu Fitli Sarasati


                                5. Yutho Fatwa








































































































































































Source: https://ilmukuadrat.blogspot.com/2015/03/naskah-drama-5-orang-tentang-meraih.html

Posted by: soaltugas.net